Sunan Kalijaga

Simak ulasan tentang √ Biografi sunan Kalijaga, √ Ajaran sunan Kalijaga, √ nama lain sunan Kalijaga dan √ Karomah sunan Kalijaga berikut.

Sunan Kalijaga

Sunan Kalijaga adalah salah satu anggota walisongo yang memiliki peran penting dalam syiar dan meyebarkan agama islam di tanah Jawa dan di Indonesia.

Sunan-Kalijaga-Walisongo

Ilustrasi Sunan Kalijaga

Pada waktu peran Sunan Giri dan Sunan Bonang mulai surut, wali yang banyak mewarnai kebijakan negara nampaknya adalah Sunan Kalijaga. Walaupu wali yang terkenal di tanah Jawa ini tidak pernah menjadi ketua Walisongo.

Kiprah sunan Kalijaga mulai tampak ketika raden Trenggono diangkat menjadi sultan Demak sebagai pengganti raja Pati Unus. Apalagi semenjak sultan Trenggono wafat pada tahun 1547.

Hal ini dikarenakan Sunan Kalijaga mengajarkan agama islam yang bersifat kompromistis. Islam yang tidak kaku dan mudah diterima oleh kalangan masyarakat pada waktu itu yang masih menganut agama hindu dan budha.

Hasil kerja kurang dari satu abad oleh para tokoh walisongo untuk menyebarkan islam di tanah Jawa belum menghasilkan umat islam yang meluas banyak.

Mulai dari Maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel sampai Sunan Bonang dan Sunan Giri, yang memeluk agama islammasih belum murni berpandangan islam.

Hingga akhir abad ke-15 pemeluk agama Islam di Indonesia sebenarnya sudah banyak, akan tetapi penguasaan agamanya masih minim.

Oleh karena itu, tawaran ajaran agama yang bersifat kompromoistis tersebut cepat ditangkap, karena sebenarnya sebagian besar umat Islam belum dapat membedakan antara yang benar dan yang menyimpang.

Selanjutnya karena penampilan Sunan Kalijaga yang njawani dan dari keturunan bangsawan Jawa, menyebabkan tokoh ini menjadi cepat terkenal di masyarakat. Karena itu pula barangkali jumlah umat Islam di Jawa meningkat seratus persen.

Sunan Kalijaga mampu membentuk opini masyarakat bahwa agama yang benar adalah Islam, sedangkan agama Hindu, Budha maupun animisme adalah agama yang sudah ketinggalan zaman.

Biografi Sunan Kalijaga

Sunan Kalijaga adalah putra Tumenggung Wilatikta, seorang Bupati Tuban. Nama kecil Sunan Kalijaga adalah Raden Mas Syahid. Sunan Kalijaga adalah putra dari pernikahan Tumenggung Wilatikta dan Dewi Nawang Arum.

Konon, keluarga daru Sunan Kalijaga sudah memeluk Islam. Salah satunya adalah kakeknya, Ranggalawe yang kemudian Namanya menjadi Raden Sahur.

Berikut Ringkasan Biografi Sunan Kalijaga :

Biografi
Keterangan
Nama AsliRaden Mas Syahid
Nama LainLokajaya, Syekh Malaya, Pangeran Tuban, Ki Dalang Seda Brangti
Nama IbuDewi Nawang Arum
Nama AyahTumenggung Wilatikta
Tempat LahirTuban
Tempat MakamDemak
KeturunanJawa

Itulah salah satu versi asal asal-usul Sunan Kalijaga, sebab seperti anggota Walisongo lainnya, asal-usul Sunan Kalijaga juga terjadi kesimpangsiuran.

Ada keterangan yang menyebutkan bahwa Sunan Kalijaga berasal dari Arab, adapula yang menyebut bahwaa Sunan Kalijaga berasal dari Cina. Bahkan ada yang menyebut Sunan Kalijaga memang berasal dari Jawa.

Simak beberapa versi dari asal-usul Sunan Kalijaga berikut:

1. Sunan Kalijaga Keturunan Arab

Sunan Kalijaga adalah putra Bupati Tuban, Tumenggung Wilatikta, ibunya bernama Dewi Retno Dumilah. Namun adapula versi lain yang mengatakan ibunya bernama Dewi Nawang Arum (putri Ki Ageng Tarub) yang memiliki dua putra yaitu Dewi Sari dan Raden Said.

Nama kecil Sunan Kalijaga adalah Raden Said. Menurut Babad Tuban, kakek Sunan Kalijaga bernama Aria Teja, nama aslinya adalah Syekh Aburrahman yang merupakan keturunan Arab.

Karena berhasil mengislamkan Adipati Tuban yang bernama Aria Dikara. Ketika menggantikan kedudukan mertuanya sebagai Bupati Tuban, Abdurrahman menggunakan nama Aria Teja.

Dari pernikahan dengan putri Aria Dikara ini, beliau memiliki putra bernama Aria Wilatikta. Sebelum menikah dengan putri Dikara, Aria Teja telah menikah dengan putri Raja Surabaya yang bernama Aria Lembu Sura.

Dari pernikahan itu, Aria Teja memiliki seorang putri yang dikenal dengan nama Nyai Ageng Manila yang kelak diperistri oleh Sunan Ampel.

Sejalan dengan Babad Tuban, C.L.N. Van Den Berg dalam “Le Hadhramaut et les Colonies Arabes dans I’Archipel Indien”, menyatakan bahwa Sunan Kalijaga adalah keturunan Arab.

H.J. De Graaf membenarkan Babad Tuban dan pandangan Van De Berg bahwa Aria Teja memiliki silsilah hingga Abbas bin Abdul Muthalib, paman Nabi Muhammad.

2. Sunan Kalijaga Keturunan Cina

Menurut buku kumpulan cerita lama dari kota Wali (Demak) yang ditulis S.Wardi, Sunan Kalijaga sewaktu kecil bernama Said. Beliau merupakan putra orang Cina yang bernama Oei Tik Too.

Oei Tik Too ini kemudian mempunyai anak yang menjadi bupati di daerah Tuban, Namanya Wirotikto, ini mempunyai anak yang bernama Oei San Ik dan pada akhirnya dipanggil dengan sebutan Said.

Catatan-catatan yang diketemukan oleh Raden Poortman pada tahun 1028 dari Klenteng Sam Poo Kong Semarang mengatakan bahwa banyak sekali tokoh raja-raja Jawa dan para wali pada zaman Demak adalah keturunan Cina.

Disebutkan bahwa orang yang bernama Gang Si Cang (Sunan Kalijaga) ikut membuat atau mendirikan Masjid Demak. Jadi Sunan Kalijaga merupakan keturunan dari Cina.

Slamet Muljana menyatakan, dalam Babad Tanah Jawi, dikatakan bahwa Sunan Kalijaga waktu muda bernama Raden Said. Beliau adalah putra Wilatikta, saudara Ni Gede Manila, jadi ipar Sunan Ampel.

Sebelum Sunan Kalijaga bertobat, beliau banyak berbuat kejahatan. Namun semenjak bertemu dengan Sunan Bonang, beliau menjadi orang yang sangat sholeh, bahkan menjadi salah satu dari Walisongo.

Mukjizat yang dipertunjukkan di antaranya adalah penciptaan saka tala tau tiang tal Masjid Demak (Tang dari tatal atau potongan kayu kecil-kecil). Nama Sunan Kalijaga dihubungkan dengan saka tal Masjid Demak.

Daru uraian itu, Slamet Muljana menilai, telah terbukti bahwa Sunan Ampel alias Bong Swi Hoo menikah dengan Ni Gede Manila, anak perempuan Gan Eng Cu, kapten Cina di Tuban.

Sunan Ampel adalah ipar Raden Said atau Sunan Kalijaga. Sekarang, kita perhatikan apakah Kapten Cina Gang Eng Cu alias Arya Teja mempunyai putra yang dapat diidentifikasikan dengan Raden Said atau Sunan Kalijaga.

Gan Eng Cu memang mempiunyai seorang putra bernama Gan Si Cang. Setelah Jin Bun berhasil merobohkan Kerajaan Majapahit pada tahun 1478. Kin San alias Raden Kusen selaku orang yang paling berkuasa di Semarang, mengangkat Gan Si Cang sebagai Kapten Cina.

Dalam kerja sama dengan Gan Si Cang ini, Kin San berhasil membangun kembali perggergajian kayu dan galangan kapal Semarang yang sudah sangat terbengkalai.

Pada tahun 1481, atas desakan para tukang kayu di galangan kapal Semarang, Gan Si Cang, selaku Kapten Cina menyampaikan permohonan kepada Kin San untuk ikut membatu pembangunan Masjd Demak.

Permohonan itu dilanjutkan kepada Jin Bun sebagai penguasa tertinggi Demak. Kemudian, Jin Bun menyetujuinya. Demikianlah pembangunan Masjid Demak itu diselesaikan oleh tukang-tukang kayu di galangan kapal Semarang. Di bawah pimpinan Gan Si Cang selaku kapten Cina.

Saka tal Masjid Demak dibuat menurut kontruksi tiang kapal, tersusun dari kepingan-kepingan kayu yang sangat tepat dan rapi.

Tiang tatal yang demikian itu lebih kuat menahan angin laut dan angin taufan daripada tiang kayu utuh. Tidaklah jauh dari kebenaran jika pembuatan tiang itu dilakukan kepada Gan Si Cang sebagai Kapten Cina di Semarang. Yang menggerakkan tenaga kerja tukang-tukang kayu di galangan kapal.

Dengan demikian, Sunan Kalijaga yang sewaktu mudanya bernama Raden Said itu dapat diidentifikasikan dengan Gan Si Cang, kap Cina Semarang, putra dari Gan Eng Cu alias Arya Teja di Tuban.

3. Sunan Kalijaga Keturunan Jawa

Biografi-Sunan-Kalijaga

Sunan Kalijaga adalah keturuanan Arya Adikara atau Ranggalawe yaitu Adipati yang pertama di masa pemerintahan Raden Wijaya. Raden Wijaya memiliki tiga putra semuanya bernama bernama Arya Teja yaitu Arya Teja I, Arya Teja II, dan Arya Teja III.

Arya Teja berputra Tumenggung Wilatika (Bupati Tuban), yang kemudian menurunkan keturunan bernama Raden Mas Said atau Sunan Kalijaga.

Tumenggung Wilatika atau Arya Teja IV sudah beragama Islam dan berganti nama menjadi Raden Sahur, ayahnya Arya Teja III juga beragama Islam, hal itu dibuktikan pada tanda makamnya.

Sedangkan Arya Teja I dan II masih beragama Hindu. Hal ini dibuktikan pada makamnya yang memakai tanda Siwa.

Nama Lain Sunan Kalijaga

Selain nama Raden Said, Sunan Kalijaga juga dikenal dengan sejumlah nama lain yaitu Syekh Malaya, Lokajaya, Raden Abdurrahman, Pangeran Tuban, dan Ki Dalang Sida Rangti.

Nama-nama tersebut memiliki kaitan erat dengan sejarah perjalanan hidup salah satu tokoh Walisongo ini, sejak bernama Said, Lokajaya, Syekh Malaya, hingga Sunan Kalijaga. Simak penjelasan nama-nama sunan Kalijaga berikut:

1. Lokajaya

Di masa mudanya, Sunan Kalijaga diliputi dengan kenakalan. Hobinya adalah berjudi, minum khamar, mencuri, bahkan pernah diusir orangtuanya karena malu dengan kelakuannya.

Namun ketika beliau diusir dari rumah, kenakalannya semakin menjadi-jadi. Raden Said semakin nakal dan menjadi perampok yang membuat kerusuhan di Hutan Jatisari.

Semua orang takut menghadapinya. Serat Walisana dalam langgam Asmaradana pupuh XIX menuturkan masa muda Sunan Kalijaga yang menggunakan nam Raden Said.

Kenakalan sewaktu Sunan Kalijaga muda sangatlah tidak lazim, bukan saja beliau menjadi perampok, namun tega membunuh orang. Raden Said pun disebut dengan nama Lokajaya.

Gelar Lokajaya ini bermakna “penguasa wilayah” karena kata Loka berarti tempat, wilayah atau daerah, sedangkan Jaya artinya menang atau menguasai.

Dari sisi lain nama Lokajaya dapat ditafsirkan memiliki kaitan dengan simbol-simbol tantrisme.

Karena sebutan Lokajaya bermakna sama dengan Wisesa Dharani (penguasa bumi), Cakrabumi (pemimpin lingkaran cakra), dan Cakrabuwana yang lazim digunakan oleh pengamal ajaran Bhairawa-Tantra.

Jika asumsi ini benar, sebutan Lokajaya sangat relevan berhubungan dengan Kalijaga.

Yaitu nama salah satu dari kesatria utama di pesisir utara Jawa, yaitu Kalitangi (di Gresik, Jawa Timur), Kaliwungu (di Kendal, Jawa Tengah), dan Kalijaga (di Cirebon, Jawa Barat) yang ketiga-tiganya memiliki makna ‘Dewi Kali’ (Sang Bumi).

2. Syekh Malaya

Nama Sunan Kalijaga selain Raden Said juga disebut Syekh Malaya. Nama Syekh Malaya berkaitan dengan fatwa bahwa beliau adalah putra Tumenggung Melayakusuma.

Tumenggung Melayakusuma pada mulanya adalah orang asing dari Atas Angin yang datang ke Jawa dan diangkat menjadi Bupati Tuban oleh Sri Prabu Brawijaya, sehingga menggunakan nama Wilatikta.

Penyebutan nama negeri ‘Atas Angin’ adalah salah ucap ‘Atta Anggin’ yaitu yang kehilangan semua anggota badannya (Rahu) yang behubungan dengan bhairawa-tantrisme.

Keterkaitan dengan simbol-simbol bhairawa-tantrisme, tampaknya berkaitan dengan guru rohaninya, Sunan Bonang yang sewaktu berdakwah di Kediri berhadapan dengan tokoh-tokoh pemuka Bhairawa-Tantra yang berusaha menghalang-halanginya.

3. Ki Dalang Seda Brangti

Kegiatan dakwah yang menggunakan pertunjukkan tari topeng, barongan, dan wayang digunakan Sunan Kalijaga dengan cara berkeliling dari satu tempat ke tempat lainnya.

Dari kegiatannya sebagai dalang ini, Sunan Kalijaga juga disebut Ki Dalang Seda Brangti. Hal itu digambarkan dalam Babad Tjirebon dalam laggam Kinanthi.

Selama menjadi dalang keliling ke berbagai tempat, Ki Dalang Brangti atau Sunan Kalijaga berkeliling dari wilayah Pajajaran hingga wilayah Majapahit.

Masyarakat yang ingin menanggap wayang bayarannya tidak berupa uang melainkan cukup membaca dua kalimat syahadat, sehingga dengan cara itu banyak prang memeluk islam dan agama islam berkembang dengan cepat.

Kehidupan Raden Syahid Sebelum Jadi Sunan

Raden mas said atau raden mas Syahid sebelum menjadi seorang wali atau sunan mengalami banyak perubahan yang sangat besar. Simak kehidupan Raden Mas Syahid sebelum jadi wali berikut.

1. Jadi Perampok Untuk Menolong Rakyat

Sunan Kalijaga dari kecil sudah belajar mengenai islam. Karena beliau dari golongan ningrat, yang ayah dan ibunya sudah beragama islam. Dalam kehidupan beliau tidak merasakan kekurangan apapaun.

Namun raden mas Syahid sangat sedih dengan kehidupan rakyat di Tuban kala itu. Maka akhirnya beliau sering mengambil atau mencuri harta orang tuanya untuk dibagikan kepada rakyat miskin di wilayah Tuban.

Akhirnya lama-lama perbuatan beliau diketahui oleh orang tuanya dan beliau mendapat hukuman. Karena orang tuanya sangat malu atas perbuatan raden mas Syahid yang mencuri dan penuh maksiat.

Akhirnya beliau meninggalkan rumah orang tuanya untuk menjadi perampok yang sangat ditakuti. Beliau bergelar dengan sebutan Brandal Lokajaya. Beliau merampok harta para orang kaya kemudian dibagikan kepada para fakir miskin.

2. Tinggal di Hutan Angker Jatiwangi

Setelah meninggalkan kadipaten Tuban tempat beliau tinggal sebelumnya, beliau memutuskan untuk tinggal di hutan Jatiwangi. Di hutan inilah raden mas Syahid merubah namanya menjadi Brandal Lokajaya dan melakukan aksinya untuk merampok dan menolong rakyat jelata.

Di hutan Jatiwangi inilahbeliau menjadi brandal atau perampok yang ditakuti oleh banyak orang yang melewati hutan Jatiwangi. Brandal Lokajaya tidak segan-segan melukai atau membunuh orang yang melawannya.

Di hutan inilah awal mula beliau bertemu dengan sunan Bonang.

3. Bertemu Dengan Sunan Bonang

Suatu ketika lewatlah seorang berpakaian serba putih dengan membawa tongkat yang gagangnya berkilau seperti emas.

Brandal Lokajaya pun bermaksud melakukan aksi untuk merampas tongkat tersebut, namun kejadian tersebut malah membuatnya tersentuh dan tersentak hatinya. Ketika tongkat diambil orang tua itu terjatuh.

Tanpa mengeluarkan suara orang itu menangis dan bangun dengan susah payah. Sedangkan, Brandal Lokajaya malah mengamati tongkat yang dirampasnya, dan ternyata tidak terbuat dari emas.

Brandal Lokajaya keheranan melihat orang yang berbaju putih itu menangis, akhirnya dia mengembalikan tongkatnya.

Namun orangtua berbaju putih itu berkata “Bukan, tongkat itu yang aku tangisi” sambil menunjukkan rumput di telapak tangannya. “Perhatikanlah, Aku sudah berbuat dosa, melakukan perbuatan sia-sia, rumput ini tercabut saat aku jatuh tadi.”

“Cuma beberapa helai rumput saja. Kamu merasa berdosa?” tanya Brandal Lokajaya heran.

Orang Tua itu menjawab, “Ya , memang berdosa! Karena kamu mencabutnya tanpa sebuah kebutuhan. Apabila untuk makanan ternak itu tidak apa-apa. Namun apabila untuk sebuah kesia-siaan sungguh sebuah dosa!”.

Hal inilah awal  mula terjadinya diskusi antara Brandal Lokajaya dengan orang tua berbaju putih yang tidak lain adalah sunan Bonang. Setelah mendengar cerita dari Brandal Lokajaya yang merampok untuk membantu rakyat kecil, sunan Bonang memberi perumpamaan.

Perumpamaan untuk Brandal Lokajaya yang merampok untuk membantu rakyat adalah:

“Ibarat mencuci pakaian yang kotor dengan memakai air kencing yang hanya akan menambah kotor dan bau pakaian tersebut.”

Dari kata-kata itu dapat disimpulkan bahwa perbuatan yang dilakukan untuk menolong orang tidak bisa menggunakan barang haram atau barang rampokan. Perbuatan itu akan sia-sia belaka malah akan menambah dosa.

Dari ucapan suanan Bonang ini membuat Brandal Lokajaya tersentak dan merasa perbuatan yang dilakukan untuk menolong orang miskin akan sia-sia di hadapan Allah.

4. Berguru Kepada Sunan Bonang

Setelah selesai berdiskusi akhirnya sunan Bonang akan pergi melanjutkan perjalannnya. Sebelum sunan Bonang pergi beliau menunjuk buah pohon aren dengan tongkatnya yang seketika itu biji aren berubah menjadi biji emas.

Brandal Lokajaya semakin dibuat terpukau dengan keajaiban yang dilihatnya itu. Karena penasaran, ia memanjat pohon aren itu. Namun ketika akan memetik buah aren tesebut, tiba-tiba buah aren emas itu rontok mengenai kepalanya dan membuatnya pingsan.

Setelah bangun dari pingsan, Brandal Lokajaya atau Raden mas Syahid sadar kalau orang berbaju putih itu bukan orang biasa. Akhirnya dikejarnya orang berbaju putih itu untuk menyampaikan keinginannya berguru kepadanya.

Setelah bertemu dengan sunan Bonang, Raden Mas Syahid diperintahkan untuk menjaga tongkatnya yang ditancapkan di pinggir kali (sungai) dan tidak boleh pergi sebelum ia kembali.

Kurang lebih selama tiga tahun Raden Mas Syahid menjaga tongkat itu hingga sunan Bonang datang menemuinya. kala itu ia sudah berubah menjadi pertapa yang sudah ditumbuhi lumut dan tertutup ruput, bahkan ada sarang burung di tubuhnya.

Kemudian Raden mas Syahid dibangunkan dari bertapanya dan diajak pergi ke Tuban untuk diberi pelajaran agama. Menurut cerita turun temurun inilah kisah yang membuat Raden mas Syahid diberi nama Sunan Kalijaga. Kalijaga terdiri dari kata “kali” yang berarti sungai dan “jaga” yang berarti menjaga.

Karomah Sunan Kalijaga

Sunan Kalijaga dieknal sebagai wali yang memilki kesaktian yang luar biasa. Karomah sunan Kalijaga ini diantaranya:

1. Sunan Kalijaga memiliki ilmu malih rupa

Suatu ketika, di pinggiran hutan yang lebat, Sunan Kalijaga tengah melakukan perjalanan Syiar Islam, beliau dicegat oleh segerombolan perampok yang sudah terkenal kekejamannya.

Dengan polos wali yang juga dikenal sebagai Syekh Malaya ini mengatakan bahwa dirinya tidak memiliki harta.

Walaupun begitu, pemimpin perampok itu tidak mempercayainya. Bahkan dengan garang dia memerintahkan anak buahnya untuk menggeledah Sunan Kalijaga.

Mendapat perlakuan yang tidak menyenangkan, Sunan Kalijaga hanya tersenyum. Beliau bertekat untuk memberi pelajaran kepada para perampok itu agar kembali ke jalan yang benar.

Manakala mereka mulai mendekat, dengan tenang kanjeng Sunan Kalijaga mengibaskan kain panjangnya yang tersampir di pundaknya. Dan apa yang terjadi, tenaga kibasan itu ternyata mampu membuat para perampok porak-poranda.

Melihat Kejadian itu, Ki Jaghana, sang pemimpin perampok menjadi berang. Dia Langsung memasang kuda-kuda dan bersiap-siap menyerang Kanjeng Sunan Kalijaga dengan pedangnya.

Dengan Gerakan yang garang, dia mulai mendekati sasarannya. Sekali ini, Sunan Kalijaga merapalkan ilmu malih rupa. Begitu usai, mendadak tubuh Kanjeng Sunan Kalijaga telah berada tak jauh dari Ki Jaghana.

Ki Jagahana semakin marah. Dengan teriakan keras dia langsung menyabetkan pedangnya ke tubuh Sunan Kalijaga.

Aneh, Kanjeng Sunan Kalijaga tak menghindar. Beliau membiarkan pedang yang demikian tajam itu menghantam tubuhnya.

Melihat kejadian itu, sudah barang tentu membuat para pengikut Ki Jagahana menjadi berang. Dengan ganas salah seorang anak buah Ki Jagahana melabrak. Begitu dia akan melompat, sebuah tangan milik Sunan Kalijaga yang halus telah menahan gerakannya.

Belum sempat dia membuka mulut, dengan penuh wibawa Kanjeng Sunan Kalijaga berkata, “Jangan panik, yang diserang hanyalah pohon asam. Bukan aku!”

Ketika anak buah Ki Jagahana pun melakukan apa yang disarankan oleh Kanjeng Sunan Kalijaga.

Dan, apa yang terjadi, mereka melihat, dengan membabi buta Ki Jagahana yang merasa membabatkan pedangnya ke tubuh Sunan Kalijaga itu ternyata hanya menetakkan pedangnya ke batang pohon asam.

Karena tubuh yang ditebas tak juga roboh, akhirnya Ki Jagahana kehabisan tenaga. Kemudian, dia menjadi terkejut bercampur malu, tatkala Kanjeng Sunan Kalijaga mulai mencabut ilmunya, ternyata dia hanya menetak sebatang pohon asam.

Akhirnya, Ki Jagahana menyerah dan menyatakan tobat serta memeluk agama Islam yang disebarkan oleh Kanjeng Sunan Kalijaga.

2. Sunan Kalijaga adalah Penunggu Kali

Karomah-Sunan-Kalijaga

Masyarakat Cirebon memiliki versi yang berbeda tentang kisah Sunan Kalijaga yaitu nama Kalijaga berasal dari Desa Kalijaga di Cirebon. Konon, Sunan Kalijaga berdiam di sana, dia sering berendam di sungai (kali), atau jaga kali (penunggu sungai).

Adapun versi lainnya yang menyatakan bahwa Sunan Kalijaga pernah menunggu tongkat Sunan Bonang di tepi sungai. Apapun versinya yang jelas Sunan Kalijaga selalu memiliki hubungan yang sangat erat dengan sungai.

Selanjutnya kaidah ini berkembang menjadi sebuah ritual kungkum. Kungkum (berendam) merupakan teknik ritual pernapasan tenaga dalam dan kebatinan yang akan memudahkan seseorang untuk membangun kerohanian seseorang.

3. Sunan Kalijaga Menyamar Sebagai Penjual Rumput

Dikisahkan pada suatu saat Ki Pandanaran I merasa sedih karena putri kesayangannya yang cantik jelita menderita sakit lumpuh.

Segala ikhtiar telah dilakukan, namun putrinya masih belum bisa berjalan. Oleh sebab itu, Ki Pandanaran bernazar, jika ada seseorang yang mampu menyembuhkan putrinya, dia akan diambil sebagai menantu.

Sunan Kalijaga memebritahukan bahwa di gunung Gede ada orang yang pandai mengobati bernama Ranawijaya berasal dari Majapahit.

Atas permintaan Ki Pandanaran I, Ranawijaya datang ke Kadipaten untuk meneymbuhkan sang putri. Ternyata, sang putri sembuh dan akhirnya Ranawijaya diambil sebagai menantu.

Setelah Ki Pandanaran I meninggal dunia, maka Ranawijaya punmenggantikan dengan gelar Ki Pandanaran II. Daerahnya maju pesat dan rakyatnya Makmur, termasuk perkembangan agama Islam cukup memuaskan. Akan tetapi sayangnya, Ki Pandanaran II menjadi sombong dan serakah.

Ketika mengetahui hal itu, Sunan Kalijaga datang menyamar sebagai penjual rumput. Saat tawar menawar, Sunan Kalijaga selalu menyisipkan peringatan terhadap perilaku Ki Pandanaran II yang telah menyimpang dari ajaran agama Islam.

Berkali-kali Sunan Kalijaga memberi peringatan, namun tidak digubrisnya. Akhirnya, Sunan Kalijaga menunjukkan kesaktiannya, beliau mencangkul tanah dan setiap tanah yang dicangkulnya berubah menjadi sebongkah emas dan diberikan kepada Ki Pandanaran.

Tentu saja Ki Pandanaran terheran-heran terhadap kesaktian seorang penjual rumput. Ternyata sang penjual rumput adalah Sunan Kalijaga, maka Ki Pandanaran bersujud dan bertobat.

Pandanaran juga bersedia melepaskan kedudukannya sebagai Adipati dan dia ingin berguru kepada Sunan Kalijaga.

Sunan Kalijaga menyanggupinya untuk mengajarkan ilmu di gunung Jabalkat dengan syarat perjalanan yang ditempuh tidak boleh membawa harta benda. Setelah bulat tekatnya, Pandanaran Bersama istrinya meninggalkan Semarang menuju ke Gunung Jabalkat.

4. Sunan Kalijaga Dapat Menghidupkan Ayam Tukung

Dalam suatu cerita, atas kehendak Allah sunan Klaijaga dapat menghidupkan kembali ayam tukung yaitu ayam panggang yang telah hilang brutunya.

5. Sunan Kalijaga Dapat Menghidupkan Ikan yang Tinggal Tulang

Atas kehendak Allah melalui karomah sunan Kalijaga, beliau dapat menghidupkan ikan gurameh yang tinggal tulangnya saja, karena dagingnya sudah dimakan.

6. Sunan Kalijaga Dapat Bertemu Dengan Nabi Khidir

Atas kehendak Allah, sunan Kalijaga dapat bertemu dan berguru pada Nabi Khidir.

Beliau bertemu di Lulmat Agaib, yang menjelma menjadi bocah bajang (anak kecil) dan memberi wejangan tentang nafsu lawwamah, ammarah, sufiah, dan muthmainnah.

7. Sunan Kalijaga Memilki Baju Takwa Peninggalan Rasulullah

Sunan Kalijaga memiliki atau mewarisi “baju takwa” bernama “Kiai Antakusuma” sebagai hadiah peninggalan dari Rasulullah Saw. Baju itu dapat berubah-ubah warnanya menurut kesukaan yang memandang.

8. Sunan Klaijaga Dapat Merubah Biji Besi Menjadi Sebesar Gunung

Sunan kalijaga bisa mengubah biji besi sebesar biji asam menjadi sebesar gunung terjadi ketika Sunan Kalijaga membawa besi bahan untuk dijadikan keris kepada Empu Supo.

Karena dipaido (dilecehkan) tidak cukup karena besinya hanya sebesar klungsu (biji asam), lalu biji besi itu disabda oleh sunan Kalijaga menjadi sebesar gunung sehingga merepotkan Empu Supo sendiri.

Oleh karena itu, besi itu lalu diubah menjadi ukuran semula dan Empu Supo pun dapat mengerjakannya menjadi keris yang ampuh.

Makam Sunan Kalijaga

Makam-Sunan-Kalijaga.

Sunan Kalijaga dimakamkan di Desa Kadilangu, Kab Demak, Jawa Tengah. Lokasi kota Demak kalau dari kota Semarang berada di arah timur. Wilayah Demak berbatasan langsung dengan Semarang.

Semarang ke Demak kurang lebih ditempuh selama satu setengah jam perjalanan jika menggunakan kendaraan pribadi.

Alamat makam Sunan Kalijaga cukup mudah di temukan di kota Demak, karena di sepanjang jalan ada petunjuk jalan yang memang mengarah ke Masjid Kadilangu (Tempat Makam Sunan Kalijogo).

Ajaran Sunan Kalijaga

Ajaran Sunan Kalijaga bersifat kompromistis dengan nilai-nilai agama terdahulu. Beliau berhasil mengislamkan banyak masyarakat di Pulau Jawa.

dalam menyebarkan agama islam beliau sering menggunakan media kesenian seperti seni wayang, tari-tarian, nyanyian atau berbagai kesenian yang berkembang pada waktu itu.

Akan tetapi, ajaran beliau telah melahirkan banyak sekali aliran, yang ditinjau dari kemurnian ajaran Islam yang banyak ragamnya, mulai Islam murni hingga Islam kejawen.

Bahkan sampai Islam yang justru mempraktikan hal-hal yang bertentangan dengan ajaran agama Islam. Lahirnya aliran kebatinan atau penghayat kepercayaan “Tuhan Yang Maha Esa” juga tidak dapat dilepaskan dari ajaran Sunan Kalijaga tersebut.

Orang yang tidak menyukai syariat dan lebih mengutamankan hakikat kadang-kadang dianggap sebagai pengikut Sunan Kalijaga.

Simak beberapa ajaran Sunan Kalijaga berikut:

1. Dalam Menyebarkan Islam Memaluai Wayang Kulit

Dalam menyebarkan agama islam sunan Kalijaga menggunakan pendekatan dengan menggunakan salah satunya yaitu wayang kulit.

Cerita wayang sebenarnya sudah ada sebelumnya, karena ceritanya tentang Ramayana dan Mahabharata yang sudah menjadi cerita pewayangan dari India atau cerita orang Hindu.

Namun sunan Kalijaga merubah bentuk wayangnya menjadi wayang kulit yang memilki mata besar, perut kecil dan mulut besar. Karena dalam islam tidak diperkenankan membuat patung yang menyerupai manusia.

Dalam cerita pewayangan yang ditampilkan, sunan Kalijaga memasukkan unsur-unsur ajaran islam dalam setiap ceritanya.

Misalnya :

  • Jimat kalimasada yang dimaksud sebagai kaimat syahadat dalam islam.
  • Dimunculkannya tokoh Semar, Gareng, Petruk, Bagong dan Togog sebagai punakawan yang keampuhannya bisa melebihi para dewa dalam pewayangan namun tetap rendah hati dan bersahaja.

Ajaran-Sunan-Kalijaga

Dengan pendekatan-pendekatan ajaran sunan Kalijaga inilah, perkembangan islam semakin  mudah diterima oleh masyarakat dan islam berkembang sangat luas.

2. Ajaran Sunan Kalijaga Melalui Kidung atau Nyanyian

Salah satu pesan sunan Kalijaga yang disiratkan dalam sebuah kidung seperti kidung dibawah ini:

Kidung pesan sunan Kalijaga dalam bahasa Jawa:

Yen kali ilang kedunge

Yen pasar ilang kumandange

Yen wong wadon ilang wirange

Mongko enggal-enggalo topo lelono njajah deso milangkori

Ojo lali sakdurunge patang sasi

Mengko entuk pawisik seko gusti

Artinya :

Jika Sungai sudah kering

Jika pasar hilang gaungnya

Jika wanita hilang rasa malunya

Maka Cepat-cepatlah berkelana dari desa ke desa

Jangan pulang sebelum empat bulan

Maka akan mendapatkan petunjuk dari Allah Swt

Maksud dari pesan jika sungai sudah mulai dangkal, sehingga air sudah mulai kering yang dimaksud jika ulama atau ahli iomu sudah wafat dan meninggal satu persatu. Maka tanda ilmu sudah dicabut dari bumi.

Yang terjadi adalah adanya pemimpin yang dipilih adalah pemimpin yang tidak berilmu yang nantinya keputusan dan nasehatnya tidak bisa dipertanggungjawabkan.

Pesan jika pasar hilang gaungnya maksudnya jika perdagangan sudah tidak ada tawar menawar dengan bertemunya penjual dan pembeli, maka hubungan sosial diantaranya sudah hilang.

Pesan jika wanita hilang rasa malunya yang dimaksud adalah jika wanita tidak memiliki malu mama rusaklah tatanan masyarakat. Karena wanitalah yang memiliki peran penting dlaam mendidik anak-anaknya sebagai generasi penerus.

Pesan maka cepat-cepatlah berkelana dari desa ke desa maksudnya belajarlah dengan memahami, mempelajari dan semakin mempraktekkan ajaran islam dengan benar.

Pesan jangan pulang sebelum empat bulan maksudnya, jangan pulang sebelum benar-benar memahami ajaran islam, karena belajar ilmu islam tidak mudah dan tidak cepat.

Pesan dari akan mendapatkan petunjuk dari Allah maksudnya mencari petunjuk, ilham, hidayah dari Allah Swt. Yaitu dengan melaksanakan semua perintah-Nya dan meninggalkan semua larangan-Nya.

Banyak pesan-pesan dari sunan Kalijaga yang berupa kidung atau nyanyian yang masih lestari sampai saat ini. Kidung yang masih sering diperdengarkan adalah “Kidung Rumekso Ing Wengi”.

3. Shalat Da’im

Sunan Kalijaga telah memberikan contoh yang praktis dengan melaksanakan apa yang dinamakan dengan shalat Da’im.

Shalat daim ini terdiri dari dua kata bahasa Arab, yaitu shalat dan daim. Daim yang berarti terus- menerus, selamanya (daa-iman). Jdi shalat daim adalah shalat yang terus-menerus yang tidak putus dikerjakan.

Shalat daim lahir dari pemahaman ulama, khususnya di tanah Jawa. Ulama mendasari dan mengambil istilah shalat daim ini dari firman Allah dalam Al Quran.

Allah berfirman dalam Al Quran surah Al Ma’arij ayat 23:

ٱلَّذينَ هُمْ عَلى صَلاتِهِمْ دائِمُونَ

“Yang mereka itu tetap mengerjakan shalatnya secara terus-menerus (daa-imun).” (QS al-Ma’arij ayat 23).

Arti sebenarnya shalat daim ini adalah berzikir kepada Allah secara terus-menerus sampai akhir hayat.

Sholat daim yang dikerjakan sunan Kalijaga adalah duduk, diam, dan berusaha untuk mengalahkan hawa nafsunya sendiri. Shalat daim itu hanya duduk, diam, hening, dan pasrah pada kehendak Allah.

Namun dalam pengembangan aliran atau ajaran silam saat ini, shalat daim sering disalah artikan.

Dalam masyarakat Jawa dapat kita jumpai ada kelompok yang beranggapan bahwa yang penting itu selalu mengingat kepada Allah, dzikrulloh, bukan syariatnya.

Kelompok ini berpendapat bahwa Sunan Kalijaga telah memberikan contoh yang praktis dengan melaksanakan apa yang dinamakan dengan shalat Da’im.

Shalat Da’im yang dimaksudkan oleh kelompok ini cukup mengucapkan syahadat, “laa ilaaha ilaallah muhammadur Rosulullah”.

Terus-menerus setiap ada kesempatan terulang. Dengan demikian shalat Da’im sangat praktis, tidak seperti shalat menurut syariat yang memerlukan banyak rukun. Oleh karena itu, ide shalat Da’im ini menarik banyak orang karena mudah dikerjakan.

Simak dan baca juga : Bacaan Sholat Fardhu

4. Mantra Betuah

Secara keseluruhan agama Islam sulit dipelajari pada waktu itu karena ssegala sesuatu diucapkan dalam Bahasa Arab. Kebetulan Sunan Kalijaga suka membuat mantra yang menggunakan Bahasa Jawa.

Penggunaan istilah mantra masih terpengaruh dengan ajaran agama lama. Mantra dengan Bahasa Jawa lebih menarik karena selain maknanya mudah dipahami, juga banyak orang beranggapan bahwa tingkat kemajuan Bahasa Jawa tidak kalah dengan Bahasa Arab.

Salah satu mantra Sunan Kalijaga yang terkenal adalah mantra Bertuah. Mantra ini diawali dengan basmallah dan diakhiri dengan illa”.

Misalnya Mantra Bertuah Sunan Kalijaga yang dibaca “wanci bedhug tiga”, yaitu tengah malam menjelang dini hari atau fajar.

Barangkali masih ada sedikit keraguan di hati kecil Sunan Kalijaga ketika masih muda, setidaknya tentang penggunaa Bahasa Arab untuk berdoa.

Oleh karena itu Sunan Kalijaga menciptakan doa dalam Bahasa Jawa yang antara lain dinamakan Mantra Betuah itu, sehingga maknanya langsung dapat dimengerti oleh orang yang berdoa.

Teks Mantra Betuah yang diajarkan Sunan Kalijaga terkesan bukan seperti ajaran Islam. Akan tetapi, pada waktu itu dan bahkan hingga saat ini, mantra semacam itu justru lebih cepat dapat diterima orang Islam.

Baik orang yang belum banyak tahu tentang ajaran Islam atau yang belum banyak tahu tentang ajaran Islam itu sendiri.

Bahkan mungkin mantra tersebut sangat diyakini lebih ampuh dibandingkan dengan menggunakan doa yang menggunakan lafal Bahasa Arab.

Banyak guru spiritual yang meniru apa yang dilakukan oleh Sunan Kalijaga karena beliau dianggap sebagai guru spiritual terbaik di tanah Jawa.

Itulah sebabnya banyak primbon yang mengajarkan mantra-mantra serupa. Mantra yang dibuatnya selalu diawali dengan basmallah, sehingga seolah-olah seperti ajaran Islam, dan bunyi teksnya sangat mirip dengan Mantra Betuah ciptaan Sunan Kalijaga.

Kita wajib berhati-hati agar tidak menyamakan mantra-mantra tersebut dengan Mantra Betuah ciptaan Sunan Kalijaga.

Walaupun kita perhatikan mantra itu selalu diawali dengan basmallah, seolah-olah mantra itu mirip dengan ajaran Islam.

Misalnya :

Mantra yang terdapat pada “Kitab Wedha Mantra” yang ditulis Indrajati yang berisi 221 wejangan.

Salah satu contoh adalah mantara Panjang umur berikut:

“Panjang umur mami, tetepno ing agomo, nagahi iso dursinem tulungen Donya kanga gung, slametno aneng Donya”.

Cara berdoa seperti ini seolah-olah menghilangkan ajaran membaca doa sebelum tidur menurut tata cara Islam, yang isinya sangat jauh berbeda dengan bunyi mantra di atas.

Dengan demikian, disimpulkan bahwa mantra yang ditulis dalam primbon “Wityapanitra maupun Indrajati” itu semuanya tidak selaras dengan ajaran Islam. Bahkan mengandung syirik walaupun diawali dengan basmallah.

Padahal, banyak orang yang mengaku beragama Islam, khususnya masyarakat lapisan menengah bawah banyak yang menganggap sah untuk diamalkan.

Keyakinan itu diperkuat dengan tipu daya untuk membandingkan dengan penganut Islam yang murni, yang nyatanya tidak mampu memperoleh kesaktian seperti mereka.

Padahal tujuan penganut Islam, bukankah untuk mendapatkan kesaktian, melainkan memperoleh derajat taqwa. Oleh sebab itu orang yang paling mulia di sisi Allah adalah mereka yang paling bertakwa.

Simak dan baca juga : Sejarah Walisongo

Demikian ulasan tentang sejarah sunan Kalijaga, biografi dan karomahnya. Kita harus bijak dalam memahami pengajaran beliau dalam syiar dan penyebaran islam waktu dulu. Beliau melakukan pendekatan dan pengajaran seperti itu karena masyarakat yang dihadapi benar-benar sudah kuat dalam anutan agama sebelumnya yaitu agama hindu dan budha.

Loading...

Hafizh Paling Menginspirasi

Wahyoeni
5 min read

Sejarah Walisongo

Wahyoeni
10 min read

Biodata Nissa Sabyan

Wahyoeni
3 min read

Sejarah Khalifah Islam

Wahyoeni
3 min read

Sejarah Ilmuwan Islam

Wahyoeni
3 min read

Tokoh Islam Dunia

Wahyoeni
3 min read